“aku tidak pernah membencimu selamanya”,

Kau niza tidak pernah tahu, aku tidak pernah membencimu. Di facebook tu, semua hanya sandiwaraku. Tapi dalam hatiku tiada kata benci untukmu. Kau wanita paling aku sayangi. Tapi sayangnya kau bodoh.

Aku sudah berusaha menjaga hatimu, sesempurnah mungkin, tapi engkau tidak pernah melihat pengorbananku untukmu, sebesar manakah pengorbananku itu. Semua kawan-kawan lamaku, aku buang demi menjaga hatimu. Agar kau tidak tersakiti lagi oleh perbuatanku.

Kau juga sangat keras hati. Banyak kata-kata maafku kau tidak pernah maafkan aku. Kau jelas tiada akal, tapi kalau kau tidak memperlakukan aku macam tu. Aku Tidak pernah melihat kekuranganmu itu, meski jelas kau tiada akal layaknya bodoh. Namun aku tidak pandang itu. Kernah cinta itu saling melangkapi, bukan saling mengkritik kekurangan antara satu sama lain.

Dalam dunia ini, tiada satu pun manusia sempurnah. Semua takkan pernah terlepas dari kesilapan, tapi kau tidak pernah mengerti kata itu. Jelas kau bodoh. Tiada otakmu.

Kau bila dah sakit hati, sampai bila-bila pun kau takkan maafkan orang. Jelas sangat-sangat kau bodoh, tiada kata maaf dalam hidupmu. Sekarang jelas aku takkan inginkan dirimu lagi.

Tiada kata cerita keduanya dalam cerita hidupku. Jelasku tidak akan pernah-pernah ingin tahu siapa dirimu lagi. Dan apakah jalan cerita hidupmu. Cukup kau dalam fantasyku. Takkan aku ingin kau ada di reality cintaku. Cukup hanya di fantasy.

Cukup dalam alam mimpi, jelas sangat-sangat kau takkan ku pandang lagi.

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: