“kata-kata terakhir ema dan aku”.

“Dia ema CINTA SEJATI aku, EX terbaik aku”

Ni kata-kata terakhir dari dia tulis di SMS untuk aku.

“ya aku tau pijan, kau akan pergi untuk selamanya dalam hidup aku, dan berakhirlah kisah kita berdua selama ini yang pada mulanya membahagiakan diri ini, namun pada akhirnya sungguh menyakitkan hati ini.

Tapi pijan satu harus kau ingat. Dari sejak kita mula kenal dan jadi kawan, jadi sahabat lepas tu bercinta. kita mulai bercinta Semua mesej dari kau aku simpan semuanya tiada satu pun yang aku padam.

Aku akan simpan dan tulis dalam buku diary aku. Aku harap bila kita dah tuah nanti, dan rambut aku dan kau dah memutih aku harap jika kita di pertemuhkan buat kedua kalinya biar bukan untuk kembali bersama lagi. Aku harap pada masa tu, kau masih ingat aku lagi, dan pada masa tu kau ada anak bini sudah, cukup kau bagi tau anak binimu aku ini, adalah bekas orang yang pernah kau cintai. Cukup itu pijan aku minta sama kau bagi tau anak binimu suatu hari nanti.

Pijan satu lagi aku minta sama kau, tolong jangan lupakan aku. Biarpun aku dan kau tidak bersama lagi mulai dari hari ini dan mungkin untuk selamanya. Sungguh kecewa hati ini, kernah cinta kau dan aku sudah berakhir sampai disini.

Aku ikhlas menyintaimu pijan, aku terima apa adanya dirimu, tapi aku tidak ikhlas kehilanganmu. Aku tidak pernah rela kau tinggalkan aku, biar pun kau berkali-kali pinta untuk pergi dariku. Tidak pernah aku rela!.”

Ini pulak kata-kata terakhirku untuk dia ema. Sebelum kata-kata terakhir dia tulis di atas tu. Aku tulis di SMS hantar dekat dia 17/03/2014. Disini tanggal ini, bulan ini, tahun ini, kisah kami berdua berakhir dengan perpisahan.

“ema maafkan aku ema, maafkan aku sebab aku mau kita putus sebab kita tidak sama terap hidup, jika aku dan kau teruskan hubungan kita ini, aku takut kau akan kecewa nanti jika kau tau siapa diriku yang sebenarnya.

Aku rasa lebih baik kita akhiri kisah kita ini, cukup sampai disini saja kisah kita. aku mau noktakan cerita kita di hari ini, di saat ini dan untuk selamanya ema.

Aku biarlah aku cari yang sama terap hidup dengan aku, miskin sama-sama, orang pelarian sama-sama, tiada masa depan sama macam aku. kau biarlah kau cari yang sama terap hidup dengan kau, yang sama ada sekolah, yang sama ada masa depan macam kau ema.

aku tiada apa-apa ema, penampilan aku tiada ema, bergaya aku tidak pandai ema, apa lagi harta ema, harta aku tiada apa-apa semuanya, harta yang aku ada adalah saudara adik beradik aku saja dan mak ayah aku saja, itu saja yang aku ada ema. aku takut kau tidak akan bahagia bersamaku nanti jika kita hidup bersama.

Ya aku tau ema, kau terima aku apa adanya. Aku juga sama terima kau apa adanya, tapi aku rasa aku bukan yang terbaik untukmu ema. Aku doakan kau semoga akan menjumpai seseorang yang boleh buat kau lebih bahagia selepas berakhirnya kisah kita berdua ini. Sejutah kali lebih baik dari aku.

“Tapi satu saja kau harus ingat ema andainya kita jodoh takkan kemana juah”. Peganglah kata ini ema, dan ingatnya selalu.”.

Sekarang genap lima tahun perpisahan kami berdua, banyak sudah kenangan aku dan dia yang aku tidak ingat sudah. Tinggal hanya secebis saja lagi yang aku masih ingat.

Leave a comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: