“semua salah aku ni, bukan salahmu”.

Aku rasa sangat bersalah dengan dirimu, maafkan aku kernah aku terlalu bermain di atas kejujuranmu hinggakan kau pergi dan takkan ingin kembali lagi, sebab hatimu sungguh tersakiti olehku. Ku mohon maaf sangat dengan dirimu. Aku harap bila aku di takdirkan bersama orang lain, aku ingin kau senyum di depanku. Bukan menangisinya.

Semua ini, salah aku bukan salah dirimu, tapi kau jelas ego. Andai saja kau bukan ego, aku boleh menjaga hatimu, dan takkan terluka sedalam itu, seandainya kau nyatakan cintamu denganku di saat aku menyatakan cintaku denganmu, sudah pasti tiada cerita begini yang terjadi, cerita kau dan aku akan berbeza jalannya bukan seperti hari ini, ya memang semua aku adalah puncanya.

Tapi jika kau memahafkan aku, tiadalah cerita yang sangat menyakitkan terjadi dalam cerita hidup kita, mengapa kau berpura di atas kebenaran cintamu ada untukku. Mengapa kau memilih tidak ingin lagi bersamaku, di saat aku cuba untuk memohon maaf denganmu, bertapa kerasnya hatimu.

Mungkin kau fikir aku akan kejar dirimu sejauh-jauhnya. Tidak!. Kau salah!. Aku takkan kejar dirimu seperti yang engkau fikirkan, sebab ada ramai yang terbaik darimu. Begitu juga aku, ada ramai yang terbaik dari aku.

Di saat aku melangkah pergi kau baru kau sedar yang aku benar-benar pergi selamanya. Baru kau terfikir yang aku tidak akan mengejarmu lagi. Kau kecewa lebih dari aku, semua tu aku tahu. Meski kau tidak beritahuku. Tapi jelas itu terjadi dalam hidupmu oleh kesalahan dirimu sendiri.

Di saat aku berharap kau akan memahafkan aku, rupanya tidak. Aku salah menjangkahkan dirimu. Ku fikir kata “SMS” balasan darimu akan memahafkan aku, rupanya tidak. Kau memaki aku. Kau kata aku terhege-hege dengan kau. Kau kata suruh aku buang perasaan aku untukmu, kau kata jangan jadi bodohlah.

Semua sangkahan aku meleset jauh dari apa yang aku fikirkan. Di saat aku melangkah pergi dan takkan pernah fikirkan dirimu lagi, baru terasa dirimu cuba pertahankan aku. Maaf sajalah. Sudahku katakan untukmu. Tiada cerita keduanya lagi dalam cerita kita, sudah bernokta di penghujung cerita kita yang cukup menyakitkan.

Kau yang menyakiti dirimu sendiri. Bukan aku. Tapi kau aku sudah lakukan untukmu segalanya, buang semua benda yang boleh menyakiti hatimu, tapi kau tidak melihat itu. Malah kau kutuk aku.

Harap bila aku sudah tidak pedulikanmu lagi tolong jangan kejar aku, kernah aku tidak ingin tahu lagi ceritamu apa yang akan terjadi. Aku jelas-jelas pergi selamanya bukan sekedar mimpi.

Semua kenyataan. Aku harap kau akan mengerti apa itu pengorbanan di saat aku melangkah pergi selamanya. Aku harap selepas aku pergi ni, kau akan hargai orang yang mengejarmu nanti. Sebab aku tiada keduanya lagi dalam cerita hidupmu.

Leave a comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: