“sahabatku juga seperti saudara aku”.

Aman binti mami’ 18 tahun asal bikang lahad datu. Bangsa suluk tapul parang.

Nama dia aman binti mami’, dia ni, di antara orang yang selalu dekat sama aku, di ketika aku kebosanan dan kesunyian, di ketika aku ada masalah dengan orang, dia sentiasa ada di sampingku menemani aku, dia adalah di antara 6 sahabat terbaikku, meski dia nakal tapi dia selalu membuat aku terhibur walau di mana juah jika dia ada.

Sahabatku pemecah kesunyian, sahabatku penghibur di ketika aku merasa sedih dia akan selalu ada bersama aku, meski kami selalu berbeza pendapat tapi kami selalu damai, ada juga pertilingkahan diantara aku dan dia, tapi itu kedang saja terjadi dan selepas tu kami akan berdamai macam biasa.

Dia “aman” selalu ada bersamaku tak kira di ketika susah atau senang, aku rasa diriku ini selalu beruntung sebab di kelilingi sahabat-sahabat terbaik, meski dia mungkin di mata orang lain adalah nakal dan bukan seperti pandangan aku di mata aku dia itu di mata orang lain, aku dia di mata aku dia layaknya seperti lampu yang sentiasa menerangi hidupku, aku rasa beruntung sangat sebab aku ada ramai kawan-kawan yang selalu memahami aku, meski aku kedang jarang memperhatikan mereka semua tapi mereka selalu ada untukku.

Dia adalah sebahagian sahabat terbaikku, diantara sahabat-sahabatku, dia akan abadi dalam cerita hidup, aku harap persahabatan kami hingga ke tuah akan kekal sampai kami masing-masing, berumah tangga sudah. Ada anak sudah. Ada cucu sudah. Aku harap sampai ke tahap tu dia akan selalu ada untukku.

Kawan sampai tuah hingga rambut mamuti masing-masing, orang yang selalu ada untukku dia adalah yang terindah dalam hidupku diantara ramai kawan-kawan aku.

Meski semua kawan aku semua aku hargai, tiada satu pun yang aku anggap sampa semua aku anggap sama tarap dengan aku, tiada perbezaan aku dengan mereka semua. Aku ni, bila dah aku anggap seseorang tu kawan aku, sampai bila-bila pun dia akan tetap kawan aku.

Aku bukan jinis kawan yang hanya mahu kawan orang bila ada sesuatu yang aku mahu dari dia baru dia aku anggap kawan, dan kalau sudah aku dapat apa yang aku dapat, aku akan buang dia, tidak. Aku tidak macam tu, aku bukan jinis orang macam tu, aku jauh dari kata tu. “RBZ”. aku adalah sebahagian kumpulan RBZ. kami tak memilih kawan dengan orang yang tak memilih kawan, kecuali dia hanya mahu berkawan dengan kami bila ada sesuatu yang dia mahu baru dia mahu kawan sama kami.

Itu kami tidak suka kawan yang macam tu, kami tidak perlukan orang yang sentiasa merasa dirinya ada di atas orang semua, yang hanya orang satap dia saja yang boleh berkawan dengan dia. Kami semua dalam kumpulan RBZ , bukan bersipat perkauman tapi, kami ni, tidaklah suka berkawan dengan orang yang berlainan bangsa dengan kami terutama yang berlainan cara bertutur kata tu, aku diriku kan, aku tidak suka orang yang bila bertutur bahasa tu, “perkataan babi kau sial”. Anjing kau!. Itu gaya-gaya orang macam tu aku tidak suka jadi kawan aku, sebab mereka tu tiada adat, tiada budi bahasa, mereka layaknya tiada agama bagi aku meski mereka selalu menyambah tuhan, tapi mereka di mata aku, sama saja dengan orang yang tidak bersambahyang.

Mereka boleh di katakan semua amalan mereka tidak di terima, layaknya di laknat tuhan, sebab binatang yang di haramkan tuhan mereka sebut di setiap hari mereka, panggil kawan pun mesti perkataan “babi kau!”. “binatang kau”. “bodoh kau!”. Golongan di laknat tuhan, bukan di berkati tuhan, tapi mereka-mereka itu di murkai tuhan.

Tidak layak di gelar islam cara mereka sia-sia saja masuk masjid tapi tidak tahu saling hormat menghormati, aku rasa orang yang seperti mereka tu, menakutkan. Sebab tidak kira adik beradik atau kawan sepupu orang lain, mereka gelar babi atau anjing kau. Tiada adat mereka seakan binantang bila berkata-kata sudah. Dulu aku selalu dengan lagu situ nurhaliza.

Yang lagunya “BUDI BAHASA BUDAYA KITA”. rupanya lagu itu cuma propaganda saja. Akikat sebenarnya mereka jauh dari kata itu, tiada budi bahasa layaknya mereka binatang yang tiada guna-gunanya.

10001% aku tidak suka gaya mereka tu semua aku benci sangat-sangat.

Leave a comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: