Andainya kau tahu indak ina.

Andainya kau tahu indak ina dalam hatiku ini, tiada lain hanya engkau seorang yang aku cintai, aku bukan hanya ingin hadir seketika dalam hidupmu dan berlalu pergi begitu saja.

Aku ingin hadir sehidup semati denganmu itu kehinginan aku. Aku ingin selalu di sampingmu. Menjaga dirimu, aku ingin sangat aku dan dirimu menjadi kita. Menjadi satu di antara kita itu tujuan aku.

Advertisements

Bang sadja takau kahabiran indah ina abiran takau tuud yan

Abiran takau sin kusugku, deh aku mabaya’ ikau malawa’ daing kaku’ makug tuud aku sin kita masih pa karua nag haasip.

In sannang tuud sin atayku ndah ina sin maka pa daig kita naka pag miting kita karua. Sarang dah. Kuyagku naraku sampai pa bay.

Bahagia tuud aku sin masi pa kita nag haasip. Malasa tuud aku kaymu indah ina. Halaum atayku ini amurah ikau in tuput tunggal bang sadja aku haun gaus deh sah aku mabaya’ sin in kita deh maka pag ambuuk karua.

Cukup allah in naka ingat sin lasaku kaymu halaum atayku ini amurah ikau indah ina. Deh takau tuud hipag ganti misan pila pa budjang. Halaum atayku ini, amurah ikau indah ina.

Lasaku kaymu maunitku hitugila’ landu’ tuud aku makasi malasa kaymu. Misan pa kita hat dakuman bagay sadja masi. Sa’ in kuyag dehi ha pangatayan ini sarang indah ina. Bahagia tuud aku kaymu.

Sa’ amurah nah sadja deh kuna sasja hi pamung kaymu bang unu in halaum atayku ini. Sarina jukup nah aku isa-isa in naka ingat sin ikau kalasahan ku tuud wayi dugaing daing kaymu.

Halaum atayku katan sarina gumusunku nah sadja deh tanakau baytaan.

Aku bahagia sebab aku ada ramai orang yang boleh bahagiakan aku

R

amainya kawan aku, dari yang lama sampai yang baru, walau pun yang lama sudah mulai berubah terhadap aku, tapi tidak apalah kerana masih ada lagi yang tidak pernah-pernah berubah terhadap aku dari dulu sampai kini.

Bertapa aku bersyukur sebab aku di kelilingi ramai kawan-kawan yang baik dengan aku. Yang boleh di percayai oleh ku.

Menitis air mataku kernahmu INA

Sakitnya hatiku, sungguh sakit yang aku rasakan, tapi tidak apalah. Biarlah aku tersakiti. Mungkin perbuatanku ini bodoh di matamu.

Mungkin tidak sesuai sikapku dan perangaiku denganmu. Sedih rasanya hati ini, mungkin aku gagal membuatmu bahagia itu yang membuat engkau mencari yang lain.

Moga engkau bahagia dengannya. Mungkin setiap tindakan aku, itu semua bodoh di matamu. Maafkanlah aku sebab aku tidak jadi seperti yang engkau inginkan.

Create your website at WordPress.com
Get started